Saturday, December 4, 2010

berubah untukNya





Alhamdulillah ‘alaa kulli nikmat.

Mengikut kalendar Islam, beberapa hari lagi kita akan melangkah ke tahun baru.Dari tahun 1431 ke 1432 hijrah.Begitu cepat masa berlalu. Nilai tahun sebnyak 1432 bermaksud sudah 1432 tahun nabi berhijrah dari Mekah ke Madinah.Lebih kurang nilai itu jugak Islam yang diturunkan kepada Sayyidul Mursalin Muhammad bertapak didunia ini.

Bagaimanakah kita ingin mengaplikasikan sejarah hijrah nabi dalam kehidupan kita.?. Untuk menterjemahkannya bukanlah dengan kita pergi keMekah dan dari Mekah kita berhijrah ke Madinah.Kerana Rasulullah pernah bersabda “ tiada hijrah selepas fathul makkah”.Adakah sejarah hijrah ini sekadar catatan sejarah yang tiada erti dan tujuan? Kalau kita teliti peristiwa hijrah yang dilalui oleh Rasulullah dan para sahabat amatlah banyak pengajaran dan tauladan yang dapat kita ambil dan terjemahkan dalam kehidupan kita pada hari ini.

Pengorbanan, berani untuk berubah, ketaatan kepada Allah, cinta terhadap Rasulullah, dan ikhlas merupakan sebahagian atau setitik daripada lautan pengajaran yang dapat kita perolehi dari peristiwa hijrah tersebut.


Apa yang ingin saya sentuh adalah tentang PERUBAHAN . Walaupun saya bukanlah baik sangat, tapi apa salahnya saya mencetuskan idea untuk kita sama2 berubah. Rasulullah bersabda:

Sesiapa yang menunjuk jalan kebaikan ,maka dia akan mendapt ganjaran sama dengan pelakunya.

Sebelum itu, aku ingin menyentuh tentang amalan soleh sebab perubahan yang akan kita sama2 lalui adalah berkaitan dengan perkara tersebut. Setiap amalan soleh yang dilakukan oleh orang mukmin hendaklah menitikberatkan dua elemen yang amat penting iaitu :

1. Berlandaskan syariat Islam yang betul.

2. Ikhlas niat kepada Allah.

Sebagai contoh, jika seseorang itu mencuri dengan niat yang baik(untuk menunaikan haji, bersedekah dan dll) masih tidak dikira sebagai amalan soleh sebab dia tidak memenuhi krateria pertama iaitu berlandaskan syariat.

Contoh yang kedua, jika seseorang bersedekah dengan duit yang halal ,solat ,puasa dan sebagainya juga tidak dikira sebagai amalan yang soleh jika dia tidak niatkan ikhlas kepada Allah. Kesimpulannya untuk melaksanakan perintah yang disebut dalam Al-Quran (wa’amilussholihat) hendaklah memenuhi dua item tersebut.

Riak: mencari tempat dihati manusia

-kitab kabair az-zahabi-

Kembali kepada apa yang ingin saya kongsi adalah tentang perubahan.Jika perubahan kita itu dari akhlak yang kurang baik keapada lebih baik hendaklah kita mengambil kira dua elemen tersebut iaitu mengikut syariat dan ikhlas.

Menjadi baik merupakan fitrah setiap manusia. Fitrah yang yang dimaksud adalah kemahuan atau keinginan semujadi yang wujud dalam diri setiap anak adam.Makan, minum, ingin berpasangan beragama adalah fitrah manusia.Ini bermaksud walaupun Nabi tidak diutuskan kepada kita untuk menyatakan mencuri itu haram,berzina itu tak boleh, secara fitrahnya manusia akan menolak perkara tersebut.

Saya teringat satu kisah seorang sahabat yang berjumpa Rasulullah dan menceritakan masalahnya kepada Rasulullah tentang beliau telah mengamalkan Islam(solat ,puasa,dll) tetapi ada satu perkara yang beliau tidak boleh tinggalkan iaitu berzina. Rasulullah sebagai murabbi Ummah bijak menyelesaikan masalah sahabat tersebut .Rasulullah menanyakan sahabat tersebut adakah masih mempunyai ibu?adakah mempunyai saudara perempuan? Dan nabi teruskan pertanyaan adakah kamu suka kalau ada seseorang yang bezina dengan ibu atau saudara perempuan kamu? Sudah tentu tidak suka jawab sahabat tersebut. Selepas pada itu sahabat tersebut terus meninggalkan perkara tersebut(berzina).



Ramai yang menafikan hak diri mereka untuk berubah.

untuk apa aku berubah?

Buat apa kita hendak hipokrit?

Jadilah diri kita yang sebenar.

Bagi saya mereka yang menjadikan ayat ini sebagai alasan untuk tidak berubah menjadi baik adalah tidak kenal asal usul atau fitrah mereka sebagai manusia.

Adakah kita ingat yang kita pernah berjanji kepada Allah? Sudah tentu tiada dalm kotak memori kita, sebab perjanjian tersebut berlaku semasa kita di alam ruh.Kalaulah kita tidak mampu mengingati apa yang telah kita lakukan semasa umur setahun, apatah lagi semasa kita di alam ruh. Alhamdulillah dengan rahmat Allah kita dapat menatapi balik perjanjian kita dengan Allah di dalam Al-Quran.

Dan (ingatlah) ketika tuhanmu mengeluarkandari sulbi(tulang belakang)anak cucu adam keturunan mereka(seraya berfirman), “bukankah aku ini tuhan kamu?” mereka menjawab, “betul (engkau tuhan kami), kami bersaksi.” (kami lakukan yang demikian itu), agar di hari kiamat nanti kamu tidak mengatakan, “sesungguhnya ketika itu kami lengah terhadap ini”.

-al-‘araf 172.

Kita mesti faham, apabila kita sudah berjanji untuk menjadikan Allah sebagai tuhan, ini bermaksud kita bersedia untuk melaksanakan segala perintahnya dan meninggalkan segala larangannya.Segala apa yang termaktub dalam Al-Quran hendaklah kita laksanakan samada dari segi ibadah,muamalat,politik dan sebagainya. Apabila kita mengakui Allah sebagai tuhan secara automatik kita telah merelakan diri kita digelar sebagai hamba.

العبد لا كلام له

-hamba tiada percakapan baginya-

Apabila Allah suruh pakai tudung kita tiada hak bertanya kenapa aku perlu pakai tudung? Apabila Allah suruh tutup aurat maka tiada hak untuk kita mempersoalkan.Apabila Allah peirntah untuk melaksanakan hokum Islam maka wajib bagi kita lakukan.Segala apa yang membawa kepada melaksanakannya turut menjadi wajib.

Adakah kita mengakui yang kita ini umat Nabi Muhammad dan mencintai Nabi Muhammad tetapi kita tidak melaksanakan segala perintah Allah yang terdapat dalam Al-Quran. Sedangkan akhlak Rasulullah itu sendiri adalah Al-Quran.

Seperti mana yang diceritakan oleh Ummul Mukminin Saidatina Aisyah apabila ada sahabat yang datang bertanyakan tentang akhlak Rasulullah.Saidatina Aisyah menjawab bahawasanya akhlak Rasulullah itu adalah Al-Quran. Kita boleh katakan nabi adalah :

القران يمشى بين الناس

-Al-Quran yang berjalan di kalangan manusia-

Fitrah sebagai manusia pasti ingin melasanakan perintah Allah dan mengikuti sunnah Nabi Muhammad .

Walaupun saya tidak pakai tudung,solat saya tidak pernah tinggal. Walaupun saya berzina,puasa sunat menjadi amalan saya.Walaupun saya mencuri, bersedekah menjadi darah daging saya.

Berikut adalah ayat2 yang biasa kita dengar. Saya kadang2 pening. Suruhan untuk menutup aurat juga terdapat dalam ayat Al-Quran, dan suruhan untuk mendirikan sembahyang juga terdapat dalam Al-Quran.Dari satu sumber yang sama tetapi bercanggah dari segi amalannya. Adakah Al-Quran yg dibaca oleh mereka ini tidak lengkap?Adakah Al-Quran masih tidak diturunkan sepenuhnya? Jawapannya tentu sekali tidak.Al-Quran sudah lengkap dan tak akan berubah hingga ke hari kiamat. Apa yang berubah adalah minda atau fikiran mereka terhadap Al-Quran.

Adakah kamu berimah denga sebahgian kita dan meninggalkan sebahagian yang lain?

-AlBaqarah 85-

Wahai orang2 yang beriman! Masuklah kedalam Islam secara keseluruhan , dan janganlah kamu mengikuti langkah2 setan.sungguh, ia musuh yang nyata bagi kamu.

- AlBaqarah208-

Mahu tidak mahu hendaklah kita berubah.Walaupun perubahan adalah satu benda susah dan menyakitkan tetapi jika kita bandingkan dengan ganjaran yang dijanjikan oleh Allah bagi mereka berbuat amal soleh maka kesakitan yang bakal dihadapi oleh mereka yang ingin berubah adalah amatlah kecil.

Janganlah kita menjadi firaun yang ingin berubah semasa nyawa sudah sampai di halkum.Janganlah kita menjadi orang2 kafir yang yang meminta dikembalikan kedunia kerana sudah yakin dengan janji Allah.

Kalau tidak mampu berubah secara pukal,buatlah secara sedikit2.janji kita berubah.sikit2 lama jadi bukit.

**********************************************




Jom bersama PERUBATAN “ KEARAH PERUBATAN YANG BARU”.Bersama2 menjadikan PERUBATAN sebagai medium untuk menyampaikan dakwah yang kita imani ini.

Kalau betul ingin berubah sila alert dengan tarikh2 tersebut.

  1. Mesyuarat tahunan Kaherah(MTK)- 17.12.2010
  2. Borang pencalonan (AJKT dan PRESIDEN) mula dijual- 3.12.2010
  3. Hari pencalonan- 10.12.2010
  4. Hari pengundian-24.12.2010


teruskan berjuang

SUARAKAN SUARA MAHASISWA ANDA

3 comments:

Izyan Hanis said...

"untuk apa aku berubah?

Buat apa kita hendak hipokrit?

Jadilah diri kita yang sebenar.

Bagi saya mereka yang menjadikan ayat ini sebagai alasan untuk tidak berubah menjadi baik adalah tidak kenal asal usul atau fitrah mereka sebagai manusia."

terima kasih. ia membantu.
:)

p.s; boleh jadi wartawan ni.

nabil alhanis said...

semoga membantu dgn usaha yg sedikit ini~
mintalah taufiq dan hidayahnya..

sekuk tawa said...

jayo bil...